Zero-Day Attack: Arti dan Cara Terbaik Mencegahnya

Zero-day attack, serangan cyber yang memanfaatkan kerentanan sistem yang belum dikenal, menjadi ancaman serius keamanan data dan privasi. Dalam artikel ini, kita akan membahas lebih dalam tentang apa itu zero-day attack, bagimana, dan apa yang bisa dilakukan untuk melindungi sistem dari serangan ini. Simak artikel ini untuk meningkatkan kesadaran Anda tentang ancaman cyber yang mungkin menyerang sistem Anda.

Apa itu Zero-Day Attack

Zero-Day Attack adalah jenis serangan yang mengeksploitasi kerentanan keamanan dalam sebuah sistem atau perangkat lunak pada hari yang sama ketika kerentanan tersebut ditemukan sebelum vendor atau pengembang perangkat lunak mampu mengeluarkan patch atau pembaruan untuk memperbaikinya. Istilah “Zero-Day” berasal dari fakta bahwa para pengguna tidak memiliki hari atau periode peringatan nol untuk melindungi sistem mereka sebelum serangan tersebut terjadi. Serangan ini seringkali digunakan oleh penjahat dunia maya untuk mencuri data sensitif, mengganggu operasi bisnis, atau bahkan merusak infrastruktur secara luas.

Bagaimana Skenario Zero-Day Attack Exploit Umumnya Terjadi?

Bagaimana Skenario Zero-Day Attack Exploit Umumnya Terjadi

Zero-day exploit adalah sebuah teknik yang memanfaatkan kerentanan keamanan pada suatu sistem, yang belum dikenal oleh pemilik sistem atau vendor aplikasi tersebut. Biasanya serangan zero-day terjadi ketika penyerang menemukan celah keamanan pada suatu aplikasi, sistem operasi, atau perangkat lunak, dan memanfaatkannya sebelum kerentanan tersebut ditemukan dan diperbaiki oleh pemilik sistem atau vendor.

Skenario serangan zero-day biasanya terjadi sebagai berikut: Pertama, penyerang akan mencari kerentanan pada aplikasi, sistem operasi, atau perangkat lunak yang ingin disasar. Mereka akan menggunakan berbagai teknik, seperti fuzzing, reverse engineering, atau analisis kode, untuk menemukan kerentanan tersebut. Setelah menemukan kerentanan, mereka akan mempersiapkan eksploitasi, yaitu memanfaatkan kerentanan tersebut untuk melakukan aksi yang diinginkan, seperti mengambil alih sistem, mencuri data, atau memasang perangkat lunak berbahaya.

Ketika aksi eksploitasi dilakukan, penyerang akan memanfaatkan celah keamanan tersebut untuk memasukkan perangkat lunak berbahaya, seperti malware, ke dalam sistem. Serangan ini bisa dilakukan melalui berbagai cara, seperti mengirimkan email phishing, mengunjungi situs web berbahaya, atau memasukkan perangkat penyimpanan USB yang terinfeksi ke dalam sistem.

Setelah perangkat lunak berbahaya berhasil dimasukkan, penyerang akan memanfaatkannya untuk mencuri data, memasang backdoor, atau melakukan aksi jahat lainnya. Pada tahap ini, serangan zero-day telah sukses dilakukan dan sistem menjadi rentan terhadap serangan lebih lanjut.

Untuk menghindari serangan zero-day, diperlukan pembaruan perangkat lunak dan sistem operasi secara teratur. Selain itu, diperlukan kesadaran dan kewaspadaan pengguna terhadap teknik-teknik penipuan yang digunakan oleh penyerang, seperti phishing dan social engineering. Dengan begitu, serangan zero-day bisa dicegah dan sistem tetap aman dari serangan cyber.

Mengapa Kasus Zero-Day Attack Terus Bertambah

Mengapa Kasus Zero-Day Attack Terus Bertambah

Kasus Zero-Day Attack terus bertambah karena beberapa alasan yang kompleks dan beragam. Berikut adalah beberapa faktor yang dapat menjelaskan mengapa kasus Zero-Day Attack terus meningkat:

1. Peningkatan Kompleksitas Perangkat Lunak dan Sistem

Perangkat lunak dan sistem komputer semakin kompleks seiring dengan perkembangan teknologi. Semakin banyak fitur yang ditambahkan ke dalam perangkat lunak, semakin besar kemungkinan untuk munculnya kerentanan keamanan yang belum terdeteksi. Ini memberikan peluang bagi penyerang untuk mengeksploitasi celah-celah tersebut dengan serangan Zero-Day.

2. Keterbatasan dalam Pengembangan Perangkat Lunak

Meskipun ada upaya untuk meningkatkan keamanan perangkat lunak, pengembang sering menghadapi tekanan untuk mempercepat siklus pengembangan dan merilis produk lebih cepat ke pasar. Akibatnya, ada kemungkinan bahwa pengujian keamanan tidak dilakukan secara menyeluruh atau kerentanan keamanan tidak terdeteksi selama pengembangan perangkat lunak.

3. Peningkatan Kompleksitas Serangan dan Motivasi Penyerang

Penyerang yang meluncurkan serangan cyber semakin canggih dan memiliki berbagai motivasi, termasuk pencurian data, pengacauan operasi bisnis, atau tujuan politik atau militer. Penyerang terus berinovasi dan mencari cara baru untuk mengeksploitasi kerentanan keamanan, termasuk dengan menciptakan Zero-Day Attack yang memanfaatkan kerentanan yang belum diketahui.

4. Perdagangan Eksploitasi Zero-Day

Ada pasar gelap yang aktif di mana penyerang dapat membeli atau menjual eksploitasi Zero-Day. Hal ini memberikan insentif finansial bagi para penyerang untuk menemukan dan mengeksploitasi kerentanan keamanan yang baru, karena mereka dapat menghasilkan uang dari penjualan eksploitasi tersebut kepada penjahat cyber lainnya atau kepada pihak yang tertarik.

5. Keterbatasan dalam Pelacakan dan Pemulihan

Zero-Day Attack sering kali sulit dideteksi dan merespons, karena belum ada tanda-tanda serangan sebelumnya atau tanda-tanda yang bisa digunakan untuk mengidentifikasi serangan tersebut. Selain itu, pemulihan dari serangan Zero-Day dapat menjadi lebih sulit dan memakan waktu karena kurangnya pemahaman tentang serangan tersebut dan ketersediaan solusi pemulihan yang efektif.

6. Kurangnya Kesadaran dan Kewaspadaan

Meskipun kesadaran tentang ancaman keamanan cyber semakin meningkat, masih ada kurangnya kesadaran dan kewaspadaan di kalangan pengguna dan organisasi. Pengguna sering kali kurang memperhatikan praktik keamanan cyber yang baik, seperti memperbarui perangkat lunak secara teratur atau waspada terhadap tautan atau lampiran yang mencurigakan dalam email.

Penyebab Zero-Day Attack

Penyebab Zero-Day Attack

Berikut adalah 5 penyebab zero-day attack yang perlu kita ketahui untuk menjaga keamanan sistem kita:

Celah keamanan pada aplikasi

Serangan zero-day terjadi ketika penyerang menemukan kerentanan pada aplikasi, sistem operasi, atau perangkat lunak lainnya yang belum ditemukan oleh pemilik sistem atau vendor. Untuk mencegah serangan ini, diperlukan pembaruan perangkat lunak secara teratur.

Human error

Kebanyakan serangan cyber terjadi akibat kesalahan manusia, seperti pengguna yang mengklik tautan phishing atau mengunduh perangkat lunak berbahaya tanpa sadar. Dibutuhkan kesadaran dan kewaspadaan yang tinggi dalam menggunakan sistem agar tidak mudah tertipu oleh serangan cyber.

Social engineering

Serangan zero-day bisa dilakukan dengan memanfaatkan teknik social engineering, yaitu dengan memperdaya orang untuk mengungkapkan informasi pribadi atau memberikan akses ke sistem. Oleh karena itu, diperlukan kesadaran dan kewaspadaan pengguna dalam menghadapi teknik-teknik social engineering.

Kurangnya pengamanan sistem

Sistem yang kurang terlindungi bisa menjadi sasaran empuk bagi serangan cyber. Diperlukan pengamanan sistem yang baik dan pembaruan perangkat lunak secara teratur untuk mengurangi risiko serangan cyber.

Kurangnya pemahaman tentang ancaman cyber

Banyak orang yang tidak menyadari betapa seriusnya ancaman cyber bagi keamanan data dan privasi mereka. Oleh karena itu, diperlukan peningkatan kesadaran dan pendidikan tentang keamanan cyber agar masyarakat bisa lebih siap dan waspada terhadap serangan zero-day dan ancaman cyber lainnya.

Baca Juga : Apa Itu DNS Security ?

Cara Mendeteksi Zero-Day Attack

Cara Mendeteksi Zero-Day Attack

Berikut adalah langkah-langkah untuk mengidentifikasi serangan zero-day secara lengkap:

Monitoring

Langkah pertama dalam mengidentifikasi serangan zero-day adalah dengan melakukan monitoring terhadap aktivitas jaringan dan sistem. Dengan melakukan pemantauan secara teratur, kita dapat mengetahui jika ada aktivitas yang mencurigakan atau tidak biasa yang muncul pada jaringan atau sistem kita.

Menganalisis trafik jaringan

Untuk mengidentifikasi serangan zero-day, kita perlu menganalisis trafik jaringan dengan seksama. Hal ini dapat membantu kita menemukan anomali atau aktivitas yang mencurigakan, seperti protokol yang tidak biasa, jumlah data yang tidak wajar, atau paket data yang mencurigakan.

Menganalisis log

Log adalah catatan aktivitas yang terjadi pada sistem, dan menganalisis log dapat membantu kita mengidentifikasi aktivitas yang mencurigakan atau tidak biasa pada sistem. Dengan memeriksa log secara teratur, kita dapat menemukan tanda-tanda serangan zero-day atau aktivitas tidak biasa pada sistem kita.

Menganalisis data forensik

Data forensik adalah data yang dikumpulkan untuk mengungkapkan bukti terkait serangan cyber. Dalam mengidentifikasi serangan zero-day, kita perlu menganalisis data forensik, seperti file log, pengaturan sistem, dan catatan aktivitas lainnya untuk menemukan bukti terkait serangan tersebut.

Membuat sistem sandpit

Sistem sandpit adalah lingkungan yang terisolasi dari jaringan utama dan digunakan untuk melakukan uji coba perangkat lunak atau aplikasi baru. Dengan membuat sistem sandpit, kita dapat menguji perangkat lunak dan aplikasi baru yang berpotensi rentan terhadap serangan zero-day tanpa mengorbankan sistem utama.

Cara Mencegah Zero-Day Attack

Cara Mencegah Zero-Day Attack

Meskipun sulit untuk sepenuhnya mencegah Zero-Day Attack, ada beberapa langkah yang dapat diambil untuk mengurangi risiko serangan tersebut:

1. Pemantauan Keamanan Berkelanjutan

Melakukan pemantauan keamanan secara terus-menerus dapat membantu mendeteksi aktivitas yang mencurigakan atau aneh dalam jaringan atau sistem Anda. Gunakan alat-alat seperti Intrusion Detection Systems (IDS) atau Security Information and Event Management (SIEM) untuk memantau pola-pola serangan yang mungkin terjadi.

2. Menerapkan Pembaruan Keamanan Secara Rutin

Memperbarui perangkat lunak, sistem operasi, dan perangkat keras secara teratur dengan patch keamanan terbaru dapat membantu menutup celah keamanan yang dapat dieksploitasi oleh serangan Zero-Day. Pastikan untuk memperbarui semua sistem Anda sesegera mungkin setelah patch tersedia.

3. Penggunaan Solusi Keamanan Terkini

Menggunakan perangkat lunak keamanan yang mutakhir seperti firewall, antivirus, dan antispyware dapat membantu mendeteksi dan mencegah serangan Zero-Day. Pastikan untuk memperbarui perangkat lunak keamanan Anda secara berkala untuk memastikan perlindungan yang optimal.

4. Melakukan Pemantauan Aktivitas Pengguna

Mengawasi aktivitas pengguna dalam jaringan atau sistem Anda dapat membantu mendeteksi perilaku yang mencurigakan yang mungkin terkait dengan serangan Zero-Day. Pemantauan ini dapat membantu dalam mengidentifikasi serangan yang sedang berlangsung atau upaya penyerangan yang sedang dipersiapkan.

5. Menerapkan Prinsip Keamanan Berlapis

Menerapkan pendekatan keamanan berlapis dengan menggunakan kombinasi dari kontrol akses, enkripsi data, deteksi ancaman, dan pemantauan keamanan dapat membantu mengurangi risiko serangan Zero-Day. Dengan memiliki banyak lapisan pertahanan, Anda dapat meningkatkan peluang mendeteksi dan merespons serangan dengan lebih efektif.

6. Pelatihan dan Kesadaran Pengguna

Meningkatkan kesadaran pengguna tentang praktik keamanan informasi yang baik dan potensi risiko serangan Zero-Day dapat membantu mengurangi kemungkinan serangan berhasil. Berikan pelatihan kepada pengguna Anda tentang cara mengenali serangan phishing, menjaga keamanan kata sandi, dan melaporkan aktivitas yang mencurigakan.

7. Berpartisipasi dalam Komunitas Keamanan

Berpartisipasi dalam komunitas keamanan informasi dan berbagi informasi tentang kerentanan dan serangan yang terdeteksi dapat membantu meningkatkan kewaspadaan dan kesiapan terhadap serangan Zero-Day. Kolaborasi dengan rekan-rekan sejawat dan vendor keamanan juga dapat memberikan wawasan yang berharga tentang ancaman yang ada.

8. Melakukan Penilaian Keamanan Rutin

Melakukan penilaian keamanan secara berkala dapat membantu mengidentifikasi dan memperbaiki kerentanan dalam sistem atau aplikasi Anda sebelum penyerang dapat mengeksploitasi mereka. Gunakan tes penetrasi dan audit keamanan secara teratur untuk mengevaluasi kesiapan keamanan Anda.

Cegah Zero-Day Attack dengan Heimdal Threat Prevention

Heimdal Threat Prevention adalah solusi keamanan siber yang dapat membantu mencegah serangan zero-day dan memblokir malware dan ancaman lainnya sebelum mencapai sistem atau perangkat Anda. Berikut ini adalah cara mencegah serangan zero-day menggunakan Heimdal Threat Prevention:

  1. Mengaktifkan proteksi lapisan berbasis AI. Heimdal Threat Prevention menggunakan teknologi AI (Artificial Intelligence) untuk mendeteksi dan mencegah serangan zero-day. Proteksi lapisan berbasis AI dapat mendeteksi pola perilaku yang tidak biasa dan mencegah serangan sebelum kerusakan terjadi.
  2. Memperbarui perangkat lunak secara otomatis. Heimdal Threat Prevention secara otomatis memperbarui perangkat lunak Anda ke versi terbaru untuk mengatasi kerentanan keamanan yang diketahui. Ini akan mengurangi risiko serangan zero-day.
  3. Melakukan pemindaian sistem secara teratur. Heimdal Threat Prevention dapat melakukan pemindaian sistem secara teratur, mendeteksi, dan menghapus ancaman yang telah melewati lapisan keamanan pertama. Dengan melakukan pemindaian secara teratur, ancaman dapat ditemukan dan dihapus sebelum menyebabkan kerusakan pada sistem.
  4. Menggunakan proteksi web. Heimdal Threat Prevention menyediakan proteksi web untuk mengamankan aktivitas browsing Anda dari serangan phishing, malware, dan ancaman web lainnya. Proteksi web akan memblokir tautan yang mencurigakan dan memperingatkan Anda jika Anda mengunjungi situs web berbahaya.
  5. Menjaga backup data secara teratur. Meskipun Heimdal Threat Prevention dapat membantu mencegah serangan zero-day, masih mungkin terjadi serangan yang berhasil melewati lapisan keamanan. Sehingga, penting untuk menjaga backup data secara teratur, Anda dapat memulihkan data Anda jika terjadi serangan atau kerusakan pada sistem.

Dengan mengimplementasikan solusi keamanan siber Heimdal Threat Prevention, Anda dapat mencegah serangan zero-day dan mengamankan sistem dari ancaman siber. Penting untuk selalu memperbarui solusi keamanan dan menjalankan pemindaian sistem secara teratur untuk memastikan keamanan yang optimal.

Dapatkan Demo Heimdal Security Secara Gratis, Untuk Mengetahui Selengkapnya!

CTA ASDF Heimdal

Follow akun sosial Media kami di

Instagram : IG ASDF.ID

Linkedin : LinkedIn ASDF.ID