Work in Progress (WIP): Arti, Cara Menghitung, Strategi Optimasi

Manajemen persediaan merupakan tulang punggung bagi banyak bisnis. Dalam dunia yang terus berubah, efisiensi dan ketepatan dalam mengelola persediaan menjadi kunci kesuksesan. Salah satu aspek yang kritis dalam manajemen persediaan adalah konsep “Work in Progress” (WIP), yang mengacu pada barang atau produk yang sedang dalam proses produksi tetapi belum selesai sepenuhnya. Artikel ini akan membahas WIP dalam konteks manajemen persediaan, menjelaskan pentingnya, tantangan yang mungkin dihadapi, serta strategi untuk mengoptimalkan prosesnya.

Apa itu Work in Progress

Work in Progress, sering disingkat sebagai WIP, merujuk pada produk atau barang yang masih dalam tahap produksi dan belum siap untuk dijual. Ini dapat mencakup bahan mentah yang sedang dalam proses konversi menjadi barang jadi atau barang setengah jadi yang masih memerlukan tahap produksi tambahan. Dalam konteks manajemen persediaan, WIP menjadi indikator sejauh mana perusahaan dapat mengelola proses produksinya dengan efisien.

Baca juga: Backorder adalah: Arti, Dampak, Cara Kerja, Cara Meminimalisir

Work-in-Progress vs. Work-in-Process

Work-in-Progress (WIP) dan Work-in-Process (WIP) sering digunakan secara bergantian, tetapi keduanya merujuk pada tahapan yang sedikit berbeda dalam proses produksi. WIP umumnya menunjukkan barang dan produk yang berada dalam berbagai tahap penyelesaian dalam proses manufaktur. Ini mencakup aset konkret dalam saluran produksi, termasuk bahan baku dan barang setengah jadi, saat mengalami transformasi dari satu tahap ke tahap berikutnya. WIP adalah indikator dinamis, menggambarkan kemajuan produksi yang terus-menerus dalam suatu periode waktu tertentu.

Di sisi lain, Work-in-Process (WIP) dapat memiliki konotasi yang lebih luas, meluas di luar ranah manufaktur untuk mencakup seluruh proyek atau alur kerja. Dalam manajemen proyek, WIP mengacu pada tugas atau aktivitas yang sedang aktif dikerjakan namun belum selesai. Ini dapat mencakup setiap tahap proyek, mulai dari konsepsi dan perencanaan hingga eksekusi. Pada dasarnya, sementara WIP secara khusus terkait dengan sektor manufaktur, Work-in-Process adalah istilah yang lebih serbaguna yang dapat diterapkan pada berbagai industri, mengakui sifat berkelanjutan dari tugas dan proyek.

Dalam kedua kasus tersebut, istilah-istilah tersebut menyoroti keadaan transisional barang atau tugas, menekankan fluiditas dan evolusi konstan dalam proses produksi atau alur kerja proyek. Manajemen dan pemantauan yang efektif terhadap WIP atau WIP sangat penting untuk mengoptimalkan efisiensi, memastikan pemanfaatan sumber daya, dan menjaga pendekatan yang responsif dan adaptif terhadap perubahan permintaan atau kebutuhan proyek.

Cara Menghitung Work in Progress

Cara Menghitung Work in Progress

Menghitung Work in Progress (WIP) sangat penting bagi bisnis untuk menilai nilai barang atau jasa yang saat ini dalam proses produksi namun belum selesai. Nilai WIP mencerminkan biaya sumber daya, tenaga kerja, dan bahan yang diinvestasikan dalam produk yang belum selesai. Metode perhitungannya dapat bervariasi tergantung pada industri dan sifat proses produksi, namun berikut adalah panduan umum untuk menghitung WIP:

Identifikasi Komponen WIP

  • a. Bahan Baku: Tentukan biaya bahan baku yang sudah dikeluarkan untuk produksi namun belum diintegrasikan ke dalam produk jadi.
  • b. Tenaga Kerja Langsung: Hitung biaya tenaga kerja yang secara langsung terkait dengan produksi barang yang belum selesai. Termasuk upah, tunjangan, dan biaya tenaga kerja langsung lainnya.
  • c. Biaya Overhead: Identifikasi dan alokasikan sebagian dari biaya overhead ke WIP. Biaya overhead dapat mencakup utilitas, sewa, penyusutan, dan biaya tidak langsung lainnya yang terkait dengan produksi.

Hitung Total Biaya Produksi

Jumlahkan biaya bahan baku, tenaga kerja langsung, dan biaya overhead untuk mendapatkan total biaya produksi selama periode tertentu.

Total Biaya Produksi = Biaya Bahan Baku + Biaya Tenaga Kerja Langsung + Biaya Overhead

Tinjau Kemajuan Produksi

Tentukan persentase penyelesaian untuk setiap produk yang belum selesai. Langkah ini mungkin memerlukan estimasi atau penggunaan kriteria khusus berdasarkan sifat proses produksi. Contohnya, dalam manufaktur, ini dapat berdasarkan persentase unit yang selesai.

Hitung Nilai WIP

Kalikan total biaya produksi dengan persentase penyelesaian untuk menghitung nilai Work in Progress.

Nilai WIP = Total Biaya Produksi × Persentase Penyelesaian

Tinjau dan Sesuaikan Secara Berkala

Tinjau dan sesuaikan perhitungan WIP secara berkala untuk mencerminkan perubahan dalam kemajuan produksi dan biaya. Ini sangat penting dalam industri dinamis di mana kondisi produksi dapat berubah secara sering.

Peran Work in Progress di Rantai Pasokan

Peran Work in Progress

Work in Progress (WIP) memegang peran penting dalam rantai pasokan sebagai indikator utama kemajuan produksi dan efisiensi proses bisnis. Berikut adalah beberapa peran utama Work in Progress di dalam rantai pasokan:

Mengukur Efisiensi Produksi

WIP memberikan gambaran tentang seberapa efisien proses produksi dalam rantai pasokan. Dengan memantau jumlah dan nilai WIP, perusahaan dapat menilai apakah produksi berjalan sesuai rencana atau apakah ada hambatan atau penundaan yang perlu diatasi.

Perencanaan Kapasitas

Tingkat WIP dapat digunakan untuk merencanakan kapasitas produksi. Dengan mengetahui seberapa banyak pekerjaan yang sedang dalam proses, perusahaan dapat menyesuaikan kapasitasnya agar sesuai dengan permintaan pasar. Hal ini membantu menghindari undercapacity atau overcapacity yang dapat memengaruhi efisiensi.

Manajemen Persediaan

WIP adalah bagian dari persediaan perusahaan, dan manajemennya memainkan peran penting dalam menghindari penumpukan persediaan yang tidak perlu. Dengan mengelola WIP secara efektif, perusahaan dapat mengurangi biaya penyimpanan dan memastikan bahwa produk yang dihasilkan sesuai dengan permintaan pelanggan.

Respons Terhadap Perubahan Permintaan

Dalam situasi di mana permintaan pasar berubah, tingkat WIP dapat memberikan petunjuk tentang seberapa cepat perusahaan dapat menyesuaikan produksi. Jika WIP rendah, perusahaan mungkin lebih fleksibel dalam merespons perubahan permintaan.

Optimasi Rantai Pasokan End-to-End

WIP membantu dalam mengoptimalkan rantai pasokan secara keseluruhan. Dengan memahami proses produksi dari hulu ke hilir, perusahaan dapat mengidentifikasi area-area di mana peningkatan efisiensi dapat dicapai, memastikan kelancaran aliran barang dan layanan dari pemasok hingga pelanggan.

Mengurangi Waktu Tunggu

Memahami WIP membantu dalam mengurangi waktu tunggu dalam rantai pasokan. Jika produksi dapat dijalankan dengan efisien, waktu tunggu dapat diminimalkan, memungkinkan produk mencapai pelanggan lebih cepat.

Kualitas dan Pengendalian Proses

WIP juga dapat digunakan sebagai indikator kualitas proses produksi. Jika ada peningkatan dalam jumlah WIP, perusahaan dapat memeriksa apakah ada masalah kualitas atau hambatan dalam proses produksi yang perlu diatasi.

Tantangan dalam Mengelola Work in Progress

Tantangan dalam Mengelola Work in Progress

Mengelola Work in Progress (WIP) dalam konteks rantai pasokan dan produksi tidak selalu berjalan mulus. Ada beberapa tantangan yang mungkin dihadapi oleh perusahaan dalam upaya mereka untuk mengelola WIP dengan efektif. Berikut adalah beberapa tantangan utama dalam mengelola Work in Progress:

Overproduction

Salah satu tantangan utama adalah risiko overproduction atau produksi berlebihan. Jika tidak termonitor dengan baik, perusahaan dapat menghasilkan lebih banyak barang atau produk daripada yang dibutuhkan oleh pasar. Hal ini dapat menyebabkan penumpukan persediaan yang tidak efisien dan meningkatkan biaya penyimpanan.

Ketidakpastian Permintaan

Ketidakpastian dalam permintaan pasar dapat menjadi tantangan dalam mengelola WIP. Perubahan mendadak dalam permintaan dapat membuat sulit untuk menyesuaikan produksi dengan cepat. Oleh karena itu, perusahaan perlu mengembangkan strategi yang responsif terhadap fluktuasi pasar.

Keterlambatan Pasokan

Keterlambatan dalam pasokan bahan baku atau komponen produksi dapat menyebabkan gangguan dalam aliran kerja dan meningkatkan tingkat WIP. Perusahaan perlu memiliki strategi untuk mengatasi keterlambatan pasokan agar tidak berdampak negatif pada produksi.

Tidak Efisiennya Proses Produksi

Proses produksi yang tidak efisien dapat menyebabkan penumpukan WIP. Ini bisa disebabkan oleh pemilihan teknologi yang tidak sesuai, ketidakmampuan untuk mengidentifikasi dan mengatasi bottlenecks, atau kurangnya pelatihan untuk pekerja.

Kualitas Produk

Jika ada masalah dalam kualitas produk yang sedang diproduksi, perlu dilakukan pemeriksaan lebih lanjut atau penyesuaian. Hal ini dapat memperlambat produksi dan meningkatkan WIP karena barang-barang harus diperbaiki atau diulang.

Penjadwalan yang Tidak Efektif

Penjadwalan produksi yang buruk dapat menyebabkan ketidakseimbangan dalam aliran kerja dan meningkatkan WIP. Perusahaan perlu memiliki sistem penjadwalan yang efektif dan responsif terhadap perubahan permintaan dan kondisi produksi.

Pengukuran Kemajuan yang Tidak Akurat

Pengukuran kemajuan atau persentase penyelesaian dari WIP bisa menjadi tantangan. Jika tidak ada sistem yang akurat untuk mengukur kemajuan produksi, perusahaan mungkin kesulitan dalam memantau dan mengelola WIP secara efektif.

Biaya Penyimpanan yang Meningkat

Penumpukan WIP dapat meningkatkan biaya penyimpanan, termasuk biaya untuk menyimpan bahan baku dan produk setengah jadi. Ini dapat mengurangi profitabilitas perusahaan.

Baca juga: Beginning Inventory: Arti, Cara Menghitung, Cara Optimasi

Strategi Optimasi Work in Progress

Strategi Optimasi

Strategi untuk mengoptimalkan Work in Progress (WIP) merupakan langkah penting dalam meningkatkan efisiensi operasional dan menjaga aliran produksi yang lancar. Berikut adalah beberapa strategi untuk mengelola dan mengoptimalkan Work in Progress:

Implementasi Manufaktur Just-In-Time (JIT)

Manufaktur JIT fokus pada produksi barang tepat pada waktunya untuk memenuhi permintaan pelanggan. Dengan meminimalkan persediaan dan WIP berlebihan, JIT membantu mengurangi biaya penyimpanan dan meningkatkan efisiensi produksi secara keseluruhan.

Prinsip-prinsip Manufaktur Lean

Mengadopsi prinsip-prinsip manufaktur lean melibatkan identifikasi dan eliminasi pemborosan selama proses produksi. Ini termasuk WIP berlebihan, overproduction, dan proses yang tidak efisien. Metodologi lean, seperti sistem 5S dan Kanban, dapat diimplementasikan untuk menyederhanakan operasi.

Sistem Perencanaan dan Penjadwalan Lanjutan (APS)

Mengimplementasikan sistem APS memungkinkan perencanaan dan penjadwalan produksi yang lebih baik. Sistem ini menggunakan data real-time untuk mengoptimalkan jadwal produksi, mengurangi kemungkinan WIP berlebihan, dan meningkatkan pemanfaatan sumber daya.

Teknologi Produksi yang Teroptimalkan

Manfaatkan teknologi produksi tinggi, seperti otomatisasi dan robotika, untuk meningkatkan efisiensi. Sistem otomatis dapat mengurangi waktu siklus produksi, meminimalkan kesalahan, dan membantu mempertahankan tingkat WIP yang optimal.

Pelatihan dan Pelatihan Lintas

Investasikan dalam program pelatihan untuk meningkatkan keterampilan tenaga kerja. Tim yang terlatih dengan baik dan memiliki pelatihan lintas dapat beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan persyaratan produksi, mengurangi kemungkinan bottlenecks, dan WIP berlebihan.

Peningkatan Proses Berkelanjutan

Implementasikan budaya peningkatan berkelanjutan di mana karyawan didorong untuk mengidentifikasi dan mengusulkan perbaikan pada proses yang ada. Ini dapat mengarah pada alur kerja yang lebih efisien dan tingkat WIP yang lebih rendah.

Produksi Berdasarkan Permintaan

Selaraskan produksi dengan permintaan pelanggan yang sebenarnya. Dengan menggunakan ramalan permintaan dan data pasar real-time, perusahaan dapat menyesuaikan tingkat produksi sesuai dengan kebutuhan pelanggan, mengurangi WIP berlebihan.

Kerja Sama dengan Pemasok

Bangun hubungan yang kuat dengan pemasok untuk memastikan pasokan yang stabil dan dapat diandalkan. Pengiriman tepat waktu bahan baku membantu mencegah gangguan produksi dan mengurangi kebutuhan akan WIP berlebihan.

Tentukan Batasan WIP

Tetapkan dan terapkan batasan WIP untuk setiap tahap produksi. Ini membantu mencegah overproduction dan memastikan bahwa setiap tahap beroperasi dalam kapasitasnya, menjaga aliran kerja yang lancar.

Pemantauan Kinerja Berkala

Implementasikan pemantauan kinerja secara berkala dan indikator kinerja kunci (KPI) untuk melacak tingkat WIP dan efisiensi produksi. Pendekatan berbasis data ini memungkinkan penyesuaian dan perbaikan yang tepat waktu.

Proses Manufaktur yang Fleksibel

Desain proses manufaktur agar fleksibel dan dapat beradaptasi dengan perubahan permintaan. Fleksibilitas ini memungkinkan penyesuaian cepat terhadap tingkat produksi tanpa menumpuk WIP yang tidak perlu.

Perencanaan Kapasitas yang Strategis

Lakukan perencanaan kapasitas yang strategis untuk menyelaraskan kemampuan produksi dengan permintaan yang diantisipasi. Ini melibatkan pemahaman tren pasar, variasi musiman, dan faktor lain yang dapat memengaruhi kebutuhan produksi.

Gunakan Teknik Manajemen Visual

Terapkan alat manajemen visual seperti papan Kanban dan petunjuk visual untuk membuat tingkat WIP mudah terlihat. Ini meningkatkan komunikasi dan memastikan bahwa semua yang terlibat dalam proses produksi mengetahui status WIP.

Contoh Work in Progress

Contoh Work in Progress

Work in Progress (WIP) mencakup barang atau produk yang sedang dalam proses produksi tetapi belum selesai. Berikut adalah beberapa contoh Work in Progress di berbagai industri:

Manufaktur Mobil

Sebuah pabrik mobil sedang memproduksi serangkaian mobil. Unit-unit yang sedang dalam pengerjaan, seperti yang telah memiliki rangka dan interior tetapi belum melalui tahap pengecatan atau pemasangan aksesori, akan dianggap sebagai Work in Progress.

Industri Tekstil

Dalam industri tekstil, gulungan kain yang sudah diwarnai tetapi belum dipotong atau dijahit menjadi produk jadi dianggap sebagai WIP. Misalnya, selembar kain yang sedang dalam tahap pemotongan dan persiapan untuk produksi pakaian.

Pabrik Elektronik

Sebuah pabrik elektronik sedang memproduksi komputer. Papan sirkuit yang telah dilewatkan tahap produksi awal tetapi belum melalui pemasangan komponen atau uji coba final akan dianggap sebagai WIP.

Konstruksi Bangunan

Dalam proyek konstruksi bangunan, bagian bangunan yang telah selesai distruktur tetapi belum memiliki penyelesaian interior atau eksterior lengkap, seperti pengecatan dan pemasangan peralatan, dapat dianggap sebagai WIP.

Industri Makanan dan Minuman

Sebuah pabrik makanan menghasilkan produk makanan siap saji. Produk yang telah melalui tahap persiapan dan pemasakan tetapi belum melalui tahap pengemasan akhir dan labeling akan dianggap sebagai WIP.

Pertanian

Sebuah peternakan ayam memiliki kandang ayam yang menghasilkan telur. Telur yang sudah dikumpulkan tetapi belum melewati tahap pengolahan dan kemasan akhir akan dianggap sebagai WIP.

Industri Perangkat Lunak

Sebuah tim pengembangan perangkat lunak sedang membuat aplikasi baru. Versi perangkat lunak yang sudah melewati tahap awal pengembangan tetapi masih memerlukan pengujian dan debugging akan dianggap sebagai WIP.

Pabrik Pakaian

Dalam pabrik pakaian, potongan-potongan kain yang sudah dijahit menjadi bentuk awal tetapi belum melalui tahap penyelesaian dan pengepakan akhir akan dianggap sebagai WIP.

Industri Farmasi

Sebuah pabrik farmasi memproduksi obat-obatan. Produk obat yang sudah melalui tahap produksi awal tetapi belum melewati pengujian klinis atau proses akhir pengepakan akan dianggap sebagai WIP.

Pabrik Logistik dan Distribusi

Sebuah pusat distribusi barang sedang memproses pesanan. Barang-barang yang sudah dipindahkan dari gudang tetapi belum dikemas dan dikirim ke pelanggan akan dianggap sebagai WIP.

Kesimpulan

Work in Progress adalah aspek penting dalam manajemen persediaan, memainkan peran vital dalam efisiensi produksi dan keberlanjutan bisnis. Dengan memahami pentingnya WIP, mengidentifikasi tantangan yang mungkin dihadapi, dan menerapkan strategi yang tepat, perusahaan dapat mengoptimalkan proses produksi mereka, meningkatkan respons terhadap perubahan pasar, dan mencapai kesuksesan jangka panjang. Dalam era yang terus berkembang, evolusi konsep WIP menjadi kunci untuk mempertahankan daya saing dan ketangguhan bisnis.

Kelola Aset Bisnis dengan Enterprise Asset Management TAG Samurai

Keunggulan Teknologi Terkini

Dengan Enterprise Asset Management TAG Samurai, bisnis Anda akan merasakan dampak positif teknologi terkini. Manfaatkan kecanggihan sistem pelacakan dan pengelolaan aset untuk meningkatkan efisiensi operasional. Kami memahami bahwa mempertahankan aset bisnis yang berharga memerlukan solusi yang dapat diandalkan. TAG Samurai memberikan visibilitas maksimal, memastikan setiap aset dikelola dengan optimal.

Keamanan Terdepan untuk Aset Berharga Anda

Keamanan aset bisnis Anda adalah prioritas utama kami. TAG Samurai tidak hanya memberikan pemantauan real-time, tetapi juga dilengkapi dengan teknologi keamanan terdepan. Lindungi investasi bisnis Anda dengan solusi yang memadai dan dapat diandalkan. Dengan enkripsi tingkat tinggi dan kontrol akses yang canggih, Anda dapat yakin bahwa aset Anda selalu dalam keadaan aman.

Pengelolaan Aset yang Lebih Efisien

Dengan fitur pengelolaan aset yang intuitif, TAG Samurai memberikan kemudahan penggunaan tanpa mengorbankan fungsionalitas. Optimalkan pemeliharaan, pemantauan, dan penjadwalan dengan platform yang dirancang untuk mengurangi downtime dan meningkatkan umur pakai aset. Sistem ini membantu Anda mengidentifikasi peluang untuk meningkatkan produktivitas dan mengoptimalkan penggunaan aset.

Jadwalkan Demo dan Konsultasi bersama Kami disini

Baca juga: Barcode adalah: Arti, Komponen, Manfaat, Cara Penggunaan

Kania Sutisnawinata