Lebih Baik Barcode atau RFID? Simak Pertimbangannya

Penggunaan barcode dan RFID sudah jadi bagian penting dan bisnis atau usaha. Cara ini dianggap lebih memudahkan dalam operasional dan inventarisasi barang milik perusahaan. Lalu  mana yang lebih baik Barcode atau RFID? Simak berikut perbedaan dari keduanya.

Pengertian Barcode dan RFID

Barcode ini merupakan kode yang dapat dibaca oleh reader atau pemindai. Kode ini biasanya berupa angka dan sekelompok garis paralel dengan lebar dan jarak tertentu. Garis dan angka ini digunakan untuk mewakili informasi. Dan secara umum kode ini disebut kode batang.

RFID (Radio-Frequency Identification) adalah identifikasi barang dengan cara menggunakan gelombang radio. Cara ini digunakan untuk menyampaikan atau mencocokan informasi antara barang dengan sistem.

Pengertian Barcode dan RFID

Pengertian di atas menjelaskan perbedaan Barcode dan RFID, meski keduanya memiliki fungsi yang sama. Dalam penggunaan mana yang  lebih baik Barcode atau RFID tergantung dari kebutuhan penggunaan.

Kelebihan dan Kekurangan Barcode dan RFID

Pada dasarnya Barcode ataupun RFID ini merupakan teknologi yang berbeda yang digunakan untuk mengidentifikasi dan melakukan pelacakan barang secara cepat dan akurat. Ada kelebihan dan kekurangan dari masing-masing aplikasi ini.

Kelebihan dan Kekurangan Barcode dan RFID

Untuk membedakan mana yang lebih baik Barcode atau RFID, ketahui kelebihan dan kekurangan masing-masing berikut ini.

Kelebihan Penggunaan Barcode dan RFID

Kelebihan dan Kekurangan Barcode dan RFID

Baik barcode maupun RFID memiliki kelebihannya masing-masing, di antaranya yaitu sebagai berikut:

Keuntungan dari Barcode

Keuntungan penggunaan barcode adalah sebagai berikut:

  1. Kecepatan: Barcode dapat mempermudah proses scan dan pengenalan produk dengan cepat. Ini memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas.
  2. Akurasi: Barcode dapat menyimpan informasi yang lebih akurat dibandingkan dengan sistem manual. Hal ini meminimalkan kesalahan pencatatan dan meningkatkan kepercayaan pelanggan terhadap keakuratan informasi produk.
  3. Fleksibilitas: Barcode dapat digunakan di berbagai macam jenis produk, mulai dari produk makanan, obat-obatan, hingga elektronik. Selain itu, barcode juga dapat diintegrasikan dengan sistem informasi perusahaan sehingga memudahkan dalam mengelola inventori dan melakukan analisis data.
  4. Efisiensi: Penggunaan barcode dapat mengurangi waktu yang dibutuhkan dalam proses pencatatan dan pengenalan produk, sehingga memungkinkan perusahaan untuk menghemat biaya dan meningkatkan keuntungan.
  5. Konsistensi: Barcode menyimpan informasi yang sama untuk setiap produk yang memilikinya, sehingga memudahkan dalam mengelola dan menganalisis data produk secara konsisten.

Keuntungan RFID

Keuntungan penggunaan Radio Frequency Identification (RFID) adalah sebagai berikut:

    1. Kecepatan: RFID dapat membaca informasi secara otomatis dan cepat, tanpa perlu melakukan scan manual. Hal ini mempermudah proses pengenalan produk dan meningkatkan efisiensi.
    2. Akurasi: RFID dapat menyimpan dan mengakses informasi dengan lebih akurat dibandingkan dengan sistem manual. Hal ini meminimalkan kesalahan pencatatan dan meningkatkan kepercayaan pelanggan terhadap keakuratan informasi produk.
    3. Fleksibilitas: RFID dapat digunakan di berbagai macam jenis produk, mulai dari produk makanan, obat-obatan, hingga elektronik. Selain itu, RFID juga dapat diintegrasikan dengan sistem informasi perusahaan sehingga memudahkan dalam mengelola inventori dan melakukan analisis data.
    4. Efisiensi: Penggunaan RFID dapat mengurangi waktu yang dibutuhkan dalam proses pencatatan dan pengenalan produk, sehingga memungkinkan perusahaan untuk menghemat biaya dan meningkatkan keuntungan.
    5. Konsistensi: RFID menyimpan informasi yang sama untuk setiap produk yang memilikinya, sehingga memudahkan dalam mengelola dan menganalisis data produk secara konsisten.

Kekurangan Barcode dan RFID

Selain kelebihan, keduanya juga memiliki kekurangan yang perlu Anda pertimbangan diantaranya yaitu:

Kekurangan Barcode

Kekurangan penggunaan barcode adalah sebagai berikut:

  1. Kemampuan Penyimpanan: Barcode hanya dapat menyimpan informasi yang terbatas, sehingga tidak dapat menyimpan informasi yang lebih detail atau kompleks.
  2. Ketergantungan terhadap Perangkat Scan: Penggunaan barcode tergantung pada perangkat scan yang tersedia, sehingga tidak dapat digunakan di tempat-tempat yang tidak memiliki perangkat tersebut.
  3. Keterbatasan Akses Informasi: Informasi yang disimpan dalam barcode hanya dapat diakses melalui proses scan manual, sehingga tidak dapat diakses secara otomatis atau real-time.
  4. Kesalahan Scan: Meskipun jarang terjadi, namun terdapat kemungkinan terjadinya kesalahan scan yang dapat menyebabkan informasi yang salah terbaca atau tidak terbaca sama sekali.
  5. Keterbatasan dalam Penggunaan: Penggunaan barcode hanya dapat digunakan pada produk fisik yang memiliki ruang yang cukup untuk menempelkan label barcode. Hal ini membatasi penggunaan barcode pada produk-produk kecil atau produk dengan bentuk yang tidak sesuai.

Kekurangan RFID

Kekurangan penggunaan barcode adalah sebagai berikut:

  1. Kemampuan Penyimpanan: Barcode hanya dapat menyimpan informasi yang terbatas, sehingga tidak dapat menyimpan informasi yang lebih detail atau kompleks.
  2. Ketergantungan terhadap Perangkat Scan: Penggunaan barcode tergantung pada perangkat scan yang tersedia, sehingga tidak dapat digunakan di tempat-tempat yang tidak memiliki perangkat tersebut.
  3. Keterbatasan Akses Informasi: Informasi yang disimpan dalam barcode hanya dapat diakses melalui proses scan manual, sehingga tidak dapat diakses secara otomatis atau real-time.
  4. Kesalahan Scan: Meskipun jarang terjadi, namun terdapat kemungkinan terjadinya kesalahan scan yang dapat menyebabkan informasi yang salah terbaca atau tidak terbaca sama sekali.
  5. Keterbatasan dalam Penggunaan: Penggunaan barcode hanya dapat digunakan pada produk fisik yang memiliki ruang yang cukup untuk menempelkan label barcode. Hal ini membatasi penggunaan barcode pada produk-produk kecil atau produk dengan bentuk yang tidak sesuai.

Penutup

Menilik kelebihan dan kekurangan yang telah disebutkan di atas, dapat diketahui lebih baik barcode atau RFID. Masing-masing aplikasi ini memiliki kelebihan dan kekurangan sendiri-sendiri. Pilihan tentunya tergantung dari penggunanya.

Salah satu software yang menggunakan teknologi RFID adalah TAG SAMURAI, yang merupakan software asset management atau aplikasi pengelolaan aset. Teknologi RFID digunakan untuk memudahkan pelacakan aset aset perusahaan, sehingga proses audit dan tracking aset menjadi jauh lebih cepat dan mudah. Tentu hal ini akan mempermudah perusahaan monitoring aset yang ada.

Kunjungi halaman Software Aplikasi Manajemen Aset Tetap TAG Samurai untuk informasi lebih lebih lengkapnya. Dan untuk Anda yang ingin konsultasi langsung dengan tim ahli kami, terkait pengelolaan aset perusahaan, dapat mengunjungi link Konsultasi Gratis.

Referensi Gambar:

AB&R – RFID vs Barcode