DDoS Attack: Cara Kerja, Dampak, Cara Mendeteksi

Dalam era digital yang terus berkembang, keamanan informasi menjadi fokus utama bagi perusahaan, organisasi, dan individu. Salah satu ancaman yang semakin meresahkan adalah serangan DDoS (Distributed Denial of Service). Dalam artikel ini, kita akan menggali lebih dalam tentang DDoS Attack, mengidentifikasi cara kerjanya, dampaknya, serta upaya-upaya untuk melindungi diri dari serangan ini.

DDoS atau Distributed Denial of Service Attack adalah serangan yang bertujuan untuk membuat suatu layanan atau sumber daya di internet tidak tersedia untuk pengguna yang sah dengan cara membanjiri target dengan lalu lintas internet yang berlebihan. Yang membedakan DDoS Attack dari serangan DoS (Denial of Service) biasa adalah penggunaan banyak perangkat yang terdistribusi secara geografis, yang dikenal sebagai botnets, untuk melancarkan serangan.

Baca juga: Skimming: Arti, Jenis, Cara Kerja, Cara Mencegah

Cara Kerja DDoS Attack

Cara Kerja DDoS Attack

Dalam serangan ini, para penyerang tidak hanya mengandalkan satu sumber, melainkan memanfaatkan banyak perangkat yang tersebar di berbagai lokasi geografis, yang disebut botnets. Berikut adalah rinciannya:

1. Rekrutmen dan Infeksi Botnets

Para penyerang mulai dengan membangun atau menyewa botnets, jaringan perangkat yang telah terinfeksi malware. Botnets ini dapat terdiri dari komputer, server, atau perangkat IoT yang diambil alih tanpa sepengetahuan pemiliknya. Infeksi biasanya terjadi melalui metode phishing, eksploitasi kerentanan perangkat lunak, atau pendekatan lain yang memanfaatkan kelemahan keamanan.

2. Pengendalian dan Koordinasi

Setelah perangkat terinfeksi, para penyerang mengambil kendali atas mereka melalui pusat komando. Ini memungkinkan koordinasi serangan dari berbagai perangkat secara bersamaan, meningkatkan dampak dan kesulitan deteksi.

3. Pemilihan Target

Penyerang memilih target mereka, yang bisa berupa situs web, server, atau layanan online lainnya. Motivasi dapat bervariasi, termasuk perampokan informasi, pemerasan, sabotase, atau hanya untuk menciptakan ketidaknyamanan.

4. Peluncuran Serangan

Serangan DDoS dimulai dengan mengarahkan lalu lintas internet yang berlebihan ke target. Ada beberapa jenis serangan, termasuk:

  • Volumetric Attacks: Bertujuan untuk membanjiri bandwidth dengan lalu lintas yang besar.
  • Protocol Attacks: Menargetkan kelemahan dalam protokol komunikasi.
  • Application Layer Attacks: Fokus pada kerentanan di tingkat aplikasi.

5. Teknik Amplifikasi

Beberapa serangan DDoS menggunakan teknik amplifikasi, di mana penyerang mengirimkan permintaan palsu ke server dengan alamat IP palsu milik korban. Server kemudian merespons dengan tanggapan yang jauh lebih besar daripada permintaan asli, memperkuat dampak serangan.

6. Overwhelm dan Denial of Service

Dengan lalu lintas yang berlebihan, sumber daya sistem target, seperti bandwidth, CPU, atau memori, kehabisan, menyebabkan sistem tersebut tidak dapat merespons permintaan yang sah. Ini menyebabkan layanan menjadi tidak tersedia atau mengalami penurunan kinerja yang signifikan.

7. Durasi dan Persistensi Serangan

Serangan DDoS dapat terjadi dalam waktu singkat atau berhari-hari, tergantung pada tujuan dan keahlian para penyerang. Beberapa serangan bahkan mungkin berlanjut dengan interval waktu tertentu.

Dampak DDoS Attack

Dampak DDoS Attack

Serangan DDoS, atau Distribusi Layanan Tersendat, dapat memiliki dampak yang signifikan dan luas pada individu, organisasi, dan bahkan keseluruhan sistem. Berikut adalah beberapa dampak utama dari serangan DDoS:

Gangguan Layanan

Tujuan utama dari serangan DDoS adalah menghambat jaringan atau server target dengan banjir lalu lintas, sehingga sulit atau bahkan tidak mungkin bagi pengguna sah untuk mengakses layanan yang ditargetkan. Hal ini dapat menyebabkan gangguan layanan, waktu tidak aktif, dan tidak tersedianya situs web atau layanan online.

Kerugian Keuangan

Waktu tidak aktif dan gangguan layanan yang disebabkan oleh serangan DDoS dapat menyebabkan kerugian keuangan yang signifikan bagi bisnis. Ini terutama berlaku untuk situs web e-commerce, layanan online, dan organisasi lain yang sangat bergantung pada ketersediaan online yang terus-menerus.

Kerusakan Reputasi

Serangan DDoS yang berhasil dapat merugikan reputasi suatu organisasi. Pelanggan dan pengguna dapat kehilangan kepercayaan terhadap perusahaan yang mengalami gangguan secara teratur, terutama jika data sensitif terungkap selama serangan.

Kehilangan Produktivitas

Serangan DDoS dapat memengaruhi sistem internal, menyebabkan kehilangan produktivitas bagi karyawan yang bergantung pada alat dan layanan online. Ini dapat menjadi sangat merugikan bagi bisnis yang sangat bergantung pada kolaborasi dan komunikasi online.

Peningkatan Biaya Operasional

Mengatasi dan pulih dari serangan DDoS memerlukan sumber daya, baik dalam hal waktu maupun uang. Organisasi mungkin perlu berinvestasi dalam langkah-langkah keamanan tambahan, seperti layanan mitigasi DDoS, untuk mencegah serangan di masa depan.

Tekanan pada Sumber Daya

Tim IT dan keamanan organisasi yang menjadi target dapat terbebani saat mereka berusaha mengidentifikasi dan mengatasi serangan. Tekanan ini dapat mengalihkan perhatian dari tugas dan proyek keamanan penting lainnya.

Kerusakan Tersangka

Dalam beberapa kasus, serangan DDoS tidak hanya memengaruhi target tetapi juga dapat memengaruhi layanan lain yang menggunakan infrastruktur jaringan yang sama. Kerusakan tersangka ini dapat menyebabkan gangguan layanan online yang lebih luas.

Konsekuensi Hukum

Tergantung pada sifat serangan dan data yang terlibat, organisasi dapat menghadapi konsekuensi hukum. Serangan DDoS terkadang dapat digunakan sebagai distraksi untuk kegiatan yang lebih jahat, seperti pencurian data atau intrusi jaringan.

Jenis DDoS Attack

Jenis DDoS Attack

Distributed Denial of Service (DDoS) attack merupakan serangan yang bertujuan untuk membuat layanan atau sumber daya jaringan tidak dapat diakses oleh pengguna yang sah. Dalam serangan DDoS, sejumlah besar sistem yang terdistribusi secara luas digunakan untuk mengalirkan lalu lintas ke target secara bersamaan. Berikut adalah beberapa jenis DDoS attack yang umum dijumpai:

Volumetric Attacks

  • UDP Flood: Melibatkan pengiriman paket User Datagram Protocol (UDP) secara massal ke target, menghambat kapasitas bandwidth dan menyebabkan penurunan kinerja.
  • ICMP Flood: Menggunakan permintaan ICMP Echo Request (ping) secara berlebihan, menyebabkan kelebihan beban pada target.

Protocol Attacks

  • SYN/ACK Flooding: Penyerang mengirim banyak permintaan koneksi TCP (SYN) tanpa mengikuti dengan respons (ACK), membanjiri mekanisme penanganan koneksi TCP.
  • HTTP Flood: Penyerang membuat permintaan HTTP palsu dalam jumlah besar, menyebabkan kelebihan beban pada server web.

Application Layer Attacks

  • HTTP/HTTPS Slowloris: Serangan yang memperlambat koneksi dengan mengirimkan permintaan HTTP/HTTPS secara bertahap, membuat server tetap terhubung dan menghabiskan sumber daya.
  • SQL Injection (SQLi) Attacks: Memanfaatkan celah keamanan dalam basis data dengan menyisipkan perintah SQL berbahaya melalui formulir input atau parameter URL.

Reflection/Amplification Attacks

  • DNS Amplification: Penyerang menggunakan server DNS yang ditinggalkan (terbuka) untuk memperbesar serangan DDoS, mengarahkan lalu lintas yang lebih besar ke target.
  • NTP Amplification: Memanfaatkan server Network Time Protocol (NTP) untuk memperbesar lalu lintas serangan terhadap target.

Zero-Day Exploits

  • Memcached DDoS Attacks: Memanfaatkan server Memcached yang terbuka untuk memperbesar lalu lintas dan mengeksploitasi celah keamanan tertentu.

DNS Spoofing and Cache Poisoning

  • DNS Spoofing: Menipu sistem untuk memetakan nama domain ke alamat IP palsu, mengalihkan lalu lintas ke situs yang dikendalikan oleh penyerang.
  • DNS Cache Poisoning: Menginjeksi informasi palsu ke dalam cache DNS untuk menyebabkan alamat IP yang salah dihasilkan saat permintaan DNS dibuat.

IoT-Based Attacks

  • Botnets from IoT Devices: Penyerang memanfaatkan Internet of Things (IoT) devices yang tidak aman untuk membentuk botnets yang digunakan dalam serangan DDoS.

Advanced Persistent DoS (APDoS)

  • Serangan Pemusnahan: Serangan yang berlangsung dalam jangka waktu lama dan bertujuan untuk merusak perangkat keras atau perangkat lunak target.

Baca juga: SQL Injection: Arti, Jenis, Cara Mendeteksi, Pencegahan

Cara Mendeteksi DDoS Attack

Cara Mendeteksi DDoS Attack

Mendeteksi serangan DDoS (Distributed Denial of Service) atau megetahui ciri-ciri sistem IT perusahaan terkena DDoS Attack merupakan langkah kritis dalam menjaga keamanan suatu sistem atau jaringan. Berikut adalah beberapa cara umum untuk mendeteksi serangan DDoS:

Pemantauan Lalu Lintas (Traffic Monitoring)

Gunakan alat pemantauan lalu lintas jaringan untuk mengidentifikasi lonjakan tiba-tiba dalam jumlah lalu lintas. Pemantauan ini dapat membantu mendeteksi pola yang tidak biasa atau serangan DDoS yang sedang terjadi.

Analisis Log

Perhatikan log server untuk mendeteksi aktivitas yang tidak wajar. Serangan DDoS sering kali menciptakan jejak di log server yang dapat diidentifikasi, seperti lonjakan permintaan HTTP atau UDP yang mencurigakan.

Perhatikan Kinerja Jaringan

Monitor kinerja jaringan secara teratur. Lonjakan penggunaan bandwidth atau peningkatan latensi dapat menjadi tanda serangan DDoS. Alat pemantauan kinerja jaringan dapat membantu mengidentifikasi anomali ini.

Analisis Pola Lalu Lintas

Periksa pola lalu lintas untuk mengidentifikasi perubahan yang tiba-tiba. Serangan DDoS sering kali menciptakan pola lalu lintas yang khas, seperti serangan yang berasal dari banyak sumber yang berbeda.

Pemantauan Protokol dan Port

Perhatikan protokol dan port yang digunakan dalam lalu lintas. Serangan DDoS mungkin mencoba mengeksploitasi kerentanan di level protokol tertentu. Memantau protokol dan port dapat membantu mendeteksi aktivitas mencurigakan.

Pemantauan Keamanan Aplikasi

Jika serangan DDoS ditargetkan pada aplikasi tertentu, monitor aktivitas aplikasi untuk mendeteksi tanda-tanda serangan. Alat pemantauan keamanan aplikasi dapat membantu mengidentifikasi serangan terhadap aplikasi web atau layanan lainnya.

Penggunaan Sistem Deteksi Intrusi (IDS) dan Sistem Pencegahan Intrusi (IPS)

Implementasikan sistem deteksi intrusi dan sistem pencegahan intrusi untuk mendeteksi dan merespons secara otomatis terhadap serangan DDoS. IDS dan IPS dapat mengenali pola lalu lintas mencurigakan dan mengambil tindakan pencegahan.

Pemantauan Sinkhole dan Blackhole

Mengarahkan lalu lintas mencurigakan ke sinkhole atau blackhole dapat membantu memisahkan lalu lintas yang berasal dari serangan DDoS. Ini dapat membantu mencegah lalu lintas jahat mencapai sumber daya utama.

Analisis Forensik

Setelah serangan DDoS terjadi, lakukan analisis forensik untuk memahami lebih lanjut tentang sumber, metode, dan dampak serangan. Ini dapat membantu meningkatkan ketahanan keamanan di masa depan.

Pemantauan Sumber Daya Server

Perhatikan penggunaan sumber daya server seperti CPU, RAM, dan penyimpanan. Serangan DDoS dapat menyebabkan peningkatan beban kerja yang dapat terdeteksi melalui pemantauan sumber daya.

Cara Mencegah DDoS Attack

Cara Mencegah DDoS Attack

Mencegah serangan DDoS (Distributed Denial of Service) dapat melibatkan kombinasi strategi teknis, keamanan jaringan, dan praktik-praktik umum. Berikut adalah beberapa cara untuk mencegah serangan DDoS:

Gunakan Layanan Mitigasi DDoS

Pertimbangkan untuk menggunakan layanan mitigasi DDoS dari penyedia layanan keamanan jaringan. Penyedia ini dapat membantu mengidentifikasi dan mengatasi serangan DDoS sebelum mencapai jaringan atau server Anda.

Konfigurasi Firewall yang Kuat

Pasang dan konfigurasikan firewall yang kuat untuk memblokir lalu lintas yang mencurigakan atau berasal dari alamat IP yang diketahui sebagai sumber serangan DDoS.

Lakukan Pengetesan Keamanan Rutin

Lakukan pengujian penetrasi dan simulasi serangan DDoS secara berkala untuk mengidentifikasi potensi kerentanan dan memastikan bahwa sistem Anda dapat menangani serangan dengan baik.

Pemantauan Lalu Lintas

Gunakan alat pemantauan lalu lintas jaringan untuk memonitor aktivitas lalu lintas dan mendeteksi lonjakan tiba-tiba atau pola lalu lintas yang tidak normal.

Gunakan Sistem Deteksi Intrusi (IDS) dan Sistem Pencegahan Intrusi (IPS)

Implementasikan sistem deteksi intrusi dan sistem pencegahan intrusi untuk secara otomatis mendeteksi dan merespons serangan DDoS.

Berkolaborasi dengan Penyedia Layanan Cloud

Jika mungkin, pertimbangkan untuk menggunakan layanan cloud yang dapat menyediakan infrastruktur yang lebih elastis dan mampu mengatasi serangan DDoS dengan lebih efektif.

Batasan Koneksi per IP

Terapkan pembatasan koneksi per IP untuk membatasi jumlah koneksi yang dapat dibuat oleh satu alamat IP dalam periode waktu tertentu.

Pembaruan Sistem Secara Rutin

Pastikan semua perangkat keras, perangkat lunak, dan sistem operasi diupdate secara teratur dengan pembaruan keamanan terbaru untuk mengatasi potensi kerentanan.

Dukungan CDN (Content Delivery Network)

Gunakan CDN untuk mendistribusikan lalu lintas dan mengurangi tekanan pada server utama. CDN dapat membantu mengamankan dan mempercepat akses ke konten.

Aktifkan Rate Limiting

Terapkan kontrol rate limiting untuk mencegah koneksi berlebihan dari satu alamat IP atau subnet dalam waktu singkat.

Perencanaan Kapasitas

Rencanakan kapasitas infrastruktur Anda dengan baik. Pastikan Anda memiliki sumber daya yang memadai untuk menangani lonjakan lalu lintas yang mungkin timbul akibat serangan DDoS.

Melibatkan ISP (Internet Service Provider)

Kolaborasikan dengan penyedia layanan internet untuk membantu mengidentifikasi dan merespons serangan DDoS sejak dini.

Kesimpulan

DDoS Attack merupakan ancaman serius di dunia digital yang dapat menyebabkan kerugian finansial, reputasi, dan operasional. Penting bagi perusahaan dan individu untuk mengadopsi strategi keamanan yang efektif dan terus memantau tren terbaru dalam dunia keamanan cyber. Dengan upaya perlindungan yang tepat, kita dapat meminimalkan dampak serangan DDoS dan memastikan kelancaran operasional di era digital yang semakin kompleks ini.

Mencegah Serangan DDoS dengan Heimdal Threat Prevention Network dan Endpoint

Keamanan Tanpa Batas

Heimdal Threat Prevention Network dan Endpoint menyajikan solusi DNS Security dan DNS Filtering revolusioner yang melampaui batas-batas konvensional. Dengan teknologi canggih, produk ini memberikan perlindungan yang tak tertandingi terhadap serangan DDoS. Keamanan tanpa batas ini memberikan ketenangan pikiran kepada pengguna, memastikan bisnis mereka tetap berjalan lancar tanpa gangguan.

Menghalau Ancaman dari Jarak Jauh

Heimdal Threat Prevention Network tidak hanya sekadar menghadapi serangan DDoS, tetapi juga menghalau ancaman dari jarak jauh. Dengan kemampuan deteksi yang canggih, produk ini mampu mengidentifikasi dan menangani potensi ancaman sebelum mereka mencapai infrastruktur Anda. Jadi, tidak hanya mencegah, tapi juga menghalau setiap potensi risiko dengan ketepatan dan kecepatan yang luar biasa.

Peningkatan Kinerja dengan Endpoint Security

Heimdal Security tidak hanya menjadi perisai pertahanan akhir, tetapi juga meningkatkan kinerja sistem secara keseluruhan. Dengan deteksi proaktif dan respons yang cepat, produk ini memastikan setiap endpoint terlindungi sepenuhnya. Selain itu, dengan pengelolaan risiko yang terintegrasi, Heimdal Endpoint memberikan lapisan perlindungan tambahan yang tidak hanya efisien tetapi juga meningkatkan produktivitas secara signifikan.

CTA ASDF Heimdal

Baca juga: Watering Hole Attack: Arti, Cara Kerja, Jenis