Cyber Extortion: Cara Kerja, Contoh, Cara Mencegah

Dalam era teknologi informasi yang berkembang pesat, kejahatan digital menjadi ancaman serius bagi individu, perusahaan, dan bahkan negara. Salah satu bentuk kejahatan digital yang semakin meresahkan adalah cyber extortion atau ekstorsi daring. Artikel ini akan membahas secara mendalam tentang konsep cyber extortion, dampaknya, serta upaya yang dapat dilakukan untuk melindungi diri dari ancaman ini.

Apa itu Cyber Extortion

Cyber extortion adalah praktik kejahatan yang melibatkan penggunaan teknologi informasi dan internet untuk memaksa individu atau organisasi membayar sejumlah uang atau memberikan informasi bernilai melalui ancaman atau tindakan merusak terhadap sistem komputer atau data. Modus operandi dari para pelaku cyber extortion dapat bervariasi, termasuk serangan ransomware, ancaman pencurian data, atau pengungkapan informasi rahasia.

Baca juga: Scareware: Arti, Contoh, Cara Mendeteksi, Pencegahan

Cara Kerja Cyber Extortion

Cara Kerja Cyber Extortion

Cara kerja cyber extortion dapat bervariasi, tetapi umumnya mencakup beberapa tahapan yang disusun dengan cermat oleh pelaku. Berikut adalah beberapa langkah umum dalam cara kerja cyber extortion:

Identifikasi Korban

Pelaku biasanya memilih target dengan hati-hati. Ini bisa menjadi perusahaan besar, lembaga pemerintah, atau bahkan individu dengan informasi atau aset berharga.

Rekognisi dan Pemantauan

Pelaku akan melakukan pemantauan dan analisis terhadap targetnya. Ini mencakup identifikasi kelemahan dalam sistem keamanan, pola lalu lintas jaringan, dan potensi celah keamanan yang dapat dimanfaatkan.

Serangan atau Ancaman Awal

Pada tahap ini, pelaku dapat melancarkan serangan awal untuk menguji respons dan ketahanan sistem target. Ini dapat berupa serangan sederhana atau ancaman terhadap keamanan sistem.

Infeksi dengan Malware

Pelaku sering menggunakan malware, seperti ransomware, untuk menginfeksi sistem target. Ransomware biasanya akan mengenkripsi data atau mengunci akses ke sistem dan kemudian menampilkan pesan tebusan yang meminta pembayaran dalam mata uang kripto agar data dapat dikembalikan atau akses dapat dipulihkan.

Ancaman dan Pesan Tebusan

Setelah sukses menginfeksi sistem, pelaku akan menampilkan pesan tebusan yang berisi ancaman terhadap data atau operasi bisnis korban. Pesan tersebut biasanya meminta pembayaran tebusan dalam waktu tertentu, dan seringkali dilengkapi dengan ancaman agar tidak ada pelacakan atau tindakan hukum diambil.

Negosiasi (Opsional)

Beberapa pelaku cyber extortion mungkin bersedia untuk bernegosiasi dengan korban terkait jumlah tebusan atau metode pembayaran. Ini dapat meningkatkan kemungkinan korban membayar.

Pembayaran Tebusan

Jika korban merasa terdesak atau percaya bahwa membayar tebusan adalah satu-satunya cara untuk memulihkan data atau mengembalikan operasi normal, mereka mungkin melakukan pembayaran sesuai dengan petunjuk yang diberikan oleh pelaku. Pembayaran biasanya diminta dalam bentuk mata uang kripto untuk mempertahankan anonimitas pelaku.

Mengembalikan Akses atau Data (Opsional)

Tidak selalu dapat diandalkan, tetapi ada beberapa kasus di mana pelaku sebenarnya mengembalikan akses atau data setelah pembayaran tebusan diterima. Namun, tidak ada jaminan bahwa pelaku akan mematuhi kesepakatan setelah pembayaran dilakukan.

Menghindari Deteksi dan Pelacakan

Setelah mendapatkan tebusan, pelaku biasanya akan berusaha untuk menghindari deteksi dan pelacakan oleh otoritas penegak hukum. Mereka dapat menggunakan berbagai cara untuk menyembunyikan jejak mereka, termasuk penggunaan teknologi anonim dan jaringan privasi.

Dampak Cyber Extortion

Dampak Cyber Extortion

Cyber extortion dapat memiliki dampak yang serius dan meluas, baik secara finansial maupun operasional, pada korban yang terkena serangan. Berikut adalah beberapa dampak utama dari cyber extortion:

Kerugian Finansial

Pembayaran tebusan dalam bentuk mata uang kripto seperti Bitcoin atau Ethereum dapat menyebabkan kerugian finansial yang signifikan bagi korban. Selain itu, biaya pemulihan dan kehilangan pendapatan selama downtime operasional juga dapat menimbulkan beban keuangan yang berat.

Gangguan Operasional

Serangan cyber extortion seringkali menyebabkan gangguan operasional yang signifikan. Jika data atau sistem kritis terpengaruh, korban mungkin tidak dapat menjalankan operasi normalnya, mengakibatkan penurunan produktivitas dan kehilangan layanan yang dapat merugikan reputasi perusahaan.

Kehilangan Data Berharga

Dalam beberapa kasus, para pelaku cyber extortion mengancam untuk merilis atau menghancurkan data yang diambil dari korban jika tebusan tidak dibayar. Kehilangan data ini dapat memiliki konsekuensi jangka panjang terhadap bisnis, termasuk kerugian kepercayaan pelanggan, pelanggaran keamanan data, dan masalah hukum.

Rusaknya Reputasi

Serangan cyber extortion dapat merusak reputasi perusahaan atau individu. Pemberitaan negatif dan kekhawatiran pelanggan terkait keamanan data dapat mengakibatkan penurunan kepercayaan dan kehilangan pangsa pasar.

Stres Psikologis

Para korban serangan cyber extortion mungkin mengalami stres psikologis yang signifikan akibat tekanan dan ketidakpastian yang dihadapi. Pemimpin perusahaan dan personel IT yang bertanggung jawab atas pemulihan sistem seringkali merasakan tekanan yang tinggi.

Kenaikan Biaya Keamanan

Setelah mengalami serangan cyber extortion, korban seringkali dihadapkan pada tuntutan untuk meningkatkan infrastruktur keamanan mereka. Ini dapat mencakup investasi dalam teknologi keamanan baru, pelatihan karyawan, dan peningkatan prosedur keamanan.

Potensi Pengungkapan Informasi Rahasia

Dalam beberapa kasus, para pelaku cyber extortion mengancam untuk mengungkapkan informasi rahasia atau data pelanggan jika tebusan tidak dibayar. Ini dapat menyebabkan kerugian kepercayaan yang serius dan dapat memicu penyelidikan hukum.

Pengaruh Terhadap Pasar Saham

Serangan cyber yang signifikan terhadap perusahaan besar dapat memiliki dampak negatif pada nilai saham mereka. Investor dan pemangku kepentingan mungkin merespons secara negatif terhadap berita tentang serangan dan ketidakmampuan perusahaan untuk melindungi data mereka.

Jenis Cyber Extortion

Jenis Cyber Extortion

Cyber extortion mencakup berbagai bentuk serangan dan ancaman online yang bertujuan untuk memaksa korban membayar tebusan atau memberikan informasi bernilai. Berikut adalah beberapa jenis cyber extortion yang umum dijumpai:

Ransomware

Ransomware adalah bentuk cyber extortion yang paling umum. Dalam serangan ini, malware akan mengenkripsi data korban, dan pelaku kemudian meminta pembayaran tebusan agar kunci dekripsi diberikan kepada korban. Contohnya termasuk WannaCry, CryptoLocker, dan Ryuk.

Doxing (Pengungkapan Informasi Pribadi)

Doxing melibatkan ancaman untuk mengungkap informasi pribadi atau rahasia tentang korban ke publik jika tebusan tidak dibayar. Ini dapat mencakup data pribadi, informasi keuangan, atau rincian lain yang dapat merugikan reputasi korban.

Data Breach dan Ancaman Pengungkapan Data

Pelaku dapat mencuri data penting dari korban dan mengancam untuk mengungkapkannya ke publik atau menjualnya di pasar gelap jika tebusan tidak dibayar. Ancaman ini menciptakan risiko kehilangan kepercayaan pelanggan dan dampak hukum yang serius.

DDoS (Distributed Denial of Service) dengan Ancaman

Dalam serangan DDoS, pelaku dapat menyebabkan penolakan layanan pada situs web atau infrastruktur IT dengan membanjiri lalu lintas. Ancaman sering menyertai serangan DDoS, dengan pelaku mengancam untuk terus melancarkan serangan jika tebusan tidak dibayar.

Pencurian Identitas dan Ancaman Pengungkapan

Pelaku dapat mencuri identitas korban dan mengancam untuk mengungkapkan informasi pribadi atau berkomunikasi dengan teman dan keluarga korban sebagai bentuk ancaman jika tebusan tidak dibayar.

Penyadapan Komunikasi

Pelaku dapat menyadap komunikasi rahasia atau peka dan mengancam untuk mengungkapkannya ke publik jika tebusan tidak dibayar. Ini bisa mencakup email, pesan teks, atau obrolan online.

Serangan Zero-Day dan Ancaman Eksploitasi

Ancaman untuk menggunakan atau mengungkapkan kerentanan keamanan zero-day atau informasi eksploitasi dapat digunakan sebagai alat untuk memaksa korban, terutama jika korban adalah penyedia layanan atau perusahaan teknologi.

Ancaman Serangan Malware Berkelanjutan

Pelaku dapat mengancam untuk melancarkan serangan malware lebih lanjut atau merilis varian berbahaya jika tebusan tidak dibayar. Ini menciptakan tekanan tambahan pada korban untuk memenuhi tuntutan.

Ancaman Terhadap Infrastruktur Kritis

Korporasi atau lembaga pemerintah yang memiliki infrastruktur kritis dapat menjadi target cyber extortion. Ancaman untuk merusak atau menghancurkan infrastruktur tersebut dapat diikuti dengan tuntutan tebusan yang tinggi.

Ancaman Pencemaran Reputasi

Pelaku dapat mengancam untuk merusak reputasi perusahaan atau individu dengan menyebarkan informasi palsu, menyebarkan gosip negatif, atau merusak citra merek secara online.

Baca juga: Shylock Malware: Cara Kerja dan Cara Mencegahnya

Contoh Cyber Extortion

Contoh Cyber Extortion

Berikut adalah contoh kasus nyata cyber extortion yang terjadi di berbagai tempat di dunia. Harap diperhatikan bahwa contoh ini hanya untuk tujuan ilustratif dan dapat berubah seiring waktu. Kejadian-kejadian ini menunjukkan beragam modus operandi yang digunakan oleh pelaku cyber extortion:

WannaCry Ransomware (2017)

Pada Mei 2017, serangan ransomware WannaCry menyerang ribuan organisasi di seluruh dunia, termasuk rumah sakit, perusahaan, dan lembaga pemerintah. WannaCry menggunakan exploit keamanan yang disebut “EternalBlue” yang dikembangkan oleh NSA untuk mengeksploitasi kelemahan dalam sistem operasi Windows. Setelah menginfeksi sistem, ransomware ini meminta pembayaran dalam bentuk Bitcoin untuk mendekripsi data.

NotPetya (2017)

NotPetya adalah serangan ransomware yang juga terjadi pada 2017. Meskipun awalnya tampak seperti serangan ransomware, investigasi menunjukkan bahwa NotPetya lebih merupakan serangan pemusnahan daripada upaya untuk mengumpulkan tebusan. Serangan ini menginfeksi sejumlah besar sistem di Ukraina dan menyebar ke seluruh dunia.

Sony Pictures Entertainment (2014)

Pada November 2014, Sony Pictures Entertainment mengalami serangan cyber yang melibatkan peretasan data dan ancaman cyber extortion. Pelaku yang mengidentifikasi diri sebagai Guardians of Peace (GOP) mengancam untuk merilis data internal dan film-film belum dirilis ke publik jika Sony tidak memenuhi tuntutan mereka. Ancaman tersebut melibatkan kombinasi pencurian data dan upaya penghancuran reputasi.

Ashley Madison (2015)

Situs kencan online Ashley Madison menjadi korban cyber extortion pada tahun 2015. Seorang kelompok peretas yang menyebut diri mereka “The Impact Team” meretas situs tersebut dan mengancam untuk merilis data pribadi anggotanya kecuali situs tersebut ditutup. Data yang diakses termasuk informasi tentang pengguna yang mencari perselingkuhan.

Colonial Pipeline (2021)

Pada Mei 2021, Colonial Pipeline, operator pipa bahan bakar di Amerika Serikat, menjadi korban serangan ransomware oleh kelompok peretas DarkSide. Serangan ini menyebabkan penutupan sebagian besar pipa dan menimbulkan kekhawatiran terhadap pasokan bahan bakar di sejumlah wilayah. Colonial Pipeline akhirnya membayar tebusan sekitar $4,4 juta dalam bentuk Bitcoin kepada peretas.

Cara Mendeteksi Cyber Extortion

Cara Mendeteksi Cyber Extortion

Mendeteksi cyber extortion memerlukan kewaspadaan yang tinggi dan pemahaman tentang tanda-tanda potensial serangan. Berikut adalah beberapa cara untuk mendeteksi cyber extortion:

Pemantauan Aktivitas Anomali

Perhatikan aktivitas anomali dalam jaringan, sistem, dan aplikasi. Peningkatan lalu lintas yang tidak biasa, akses yang tidak wajar, atau pola perilaku yang tidak sesuai dapat menjadi tanda-tanda serangan cyber extortion.

Analisis Log dan Pencatatan Keamanan

Terapkan pemantauan log dan analisis keamanan untuk melacak aktivitas mencurigakan. Analisis log dapat membantu mengidentifikasi perubahan yang tidak sah dalam sistem dan memberikan petunjuk tentang potensi serangan.

Pemantauan Trafik Jaringan

Pemantauan trafik jaringan secara aktif dapat membantu mendeteksi serangan DDoS atau upaya serangan lainnya. Identifikasi pola lalu lintas yang tidak wajar atau lonjakan tiba-tiba dalam volume trafik dapat menjadi indikator serangan.

Peringatan Keamanan Sistem

Gunakan sistem peringatan keamanan untuk memberi tahu tentang aktivitas mencurigakan. Sistem ini dapat memberikan notifikasi segera jika ada upaya masuk yang tidak sah, aktivitas malware, atau serangan lainnya.

Analisis Tren dan Pola

Tinjau tren dan pola serangan cyber extortion yang terjadi secara global atau di industri serupa. Mengetahui taktik yang umum digunakan oleh pelaku dapat membantu dalam mendeteksi ancaman dengan lebih efektif.

Pemantauan Perilaku Pengguna

Pemantauan perilaku pengguna dapat membantu mendeteksi aktivitas yang tidak biasa atau akses yang tidak wajar ke sistem atau data. Ini dapat mencakup upaya masuk yang tidak sah atau perubahan peran pengguna tanpa otorisasi.

Analisis Email dan Ancaman Phishing

Perhatikan pesan email yang mencurigakan atau mencurigakan, terutama yang terkait dengan ancaman cyber extortion. Kampanye phishing sering kali digunakan sebagai metode awal untuk meretas sistem atau mengirim ransomware.

Monitoring Akses ke Data Sensitif

Pantau dan terapkan kontrol akses yang ketat untuk data sensitif. Pemantauan akses yang tidak biasa atau upaya untuk mengambil data secara besar-besaran dapat menjadi indikator serangan cyber extortion.

Partisipasi dalam Layanan Intelijen Keamanan

Terlibat dalam layanan intelijen keamanan (threat intelligence services) untuk mendapatkan informasi terbaru tentang ancaman siber. Informasi ini dapat membantu dalam mendeteksi taktik baru yang digunakan oleh pelaku cyber extortion.

Cara Mencegah Cyber Extortion

Cara Mencegah Cyber Extortion

Mencegah serangan cyber extortion memerlukan pendekatan yang holistik dan langkah-langkah keamanan yang kokoh. Berikut adalah beberapa cara untuk mencegah cyber extortion:

Lapisan Keamanan yang Kuat

Implementasikan lapisan keamanan yang kuat, termasuk firewall, antispyware, antivirus, dan perangkat lunak keamanan lainnya. Pastikan bahwa semua perangkat lunak keamanan tetap diperbarui secara teratur.

Pembaruan Rutin Perangkat Lunak

Pastikan bahwa semua sistem dan perangkat lunak di seluruh jaringan selalu diperbarui dengan pembaruan keamanan terbaru. Pembaruan ini dapat mengatasi kerentanan yang dapat dimanfaatkan oleh pelaku cyber.

Back Up Data Secara Teratur

Selalu lakukan pencadangan data secara teratur dan simpan salinan cadangan di lokasi yang aman dan terpisah dari jaringan utama. Pencadangan data akan membantu memulihkan informasi setelah serangan ransomware atau pencurian data.

Penggunaan Layanan Keamanan Cloud

Pertimbangkan untuk memanfaatkan layanan keamanan cloud untuk menyaring dan memfilter lalu lintas internet. Layanan ini dapat membantu mengidentifikasi dan memblokir ancaman sebelum mencapai infrastruktur internal.

Pendekatan Zero Trust

Terapkan pendekatan Zero Trust, yang mengasumsikan bahwa tidak ada yang dapat dipercayai secara otomatis, bahkan dalam jaringan internal. Berlakukan prinsip kebutuhan terhadap akses dan otentikasi ganda untuk pengguna dan perangkat.

Pendidikan dan Pelatihan Karyawan

Melakukan pelatihan reguler kepada karyawan tentang taktik serangan cyber, phishing, dan praktik keamanan yang baik. Karyawan yang terlatih dapat membantu mencegah serangan dengan mengidentifikasi dan melaporkan potensi ancaman.

Penerapan Kontrol Akses yang Ketat

Terapkan kontrol akses yang ketat untuk data sensitif dan sistem kritis. Berikan hak akses hanya kepada individu yang memerlukannya dan sesuaikan izin akses secara berkala.

Enkripsi Data

Enkripsi data yang disimpan dan data yang ditransmisikan melalui jaringan. Hal ini mempersulit pelaku cyber untuk mengakses atau menggandakan data yang terenkripsi.

Monitoring dan Analisis Keamanan

Terapkan sistem pemantauan keamanan yang aktif untuk mendeteksi anomali atau aktivitas mencurigakan. Analisis keamanan secara terus-menerus dapat membantu mengidentifikasi serangan sebelum mereka menyebabkan kerusakan.

Rencana Tanggap Darurat

Membuat dan menguji rencana tanggap darurat yang jelas dan komprehensif. Rencana ini harus mencakup langkah-langkah untuk mengisolasi serangan, memulihkan data, dan berkomunikasi dengan pihak berkepentingan.

Monitoring dan Pembaruan Intelijen Keamanan

Tetap terinformasi tentang tren dan ancaman terbaru dengan memantau intelijen keamanan. Informasi ini dapat membantu organisasi untuk menerapkan langkah-langkah keamanan yang sesuai dengan ancaman terkini.

Keamanan Fisik

Pastikan perlindungan fisik terhadap perangkat keras kritis dan pusat data untuk mencegah akses fisik yang tidak sah.

Kesimpulan

Cyber extortion menjadi ancaman nyata dalam dunia digital saat ini. Untuk melindungi diri dari serangan ini, langkah-langkah preventif dan responsif harus diambil oleh individu, perusahaan, dan pemerintah. Melalui investasi dalam keamanan siber, pendidikan karyawan, dan kerja sama internasional, kita dapat bersama-sama membangun lingkungan digital yang lebih aman dan terhindar dari ancaman cyber extortion.

Cegah Cyber Extortion dengan Heimdal Security

Perlindungan Mutakhir dari Ancaman Cyber

Heimdal Security hadir sebagai solusi andal untuk mencegah cyber extortion dan melindungi aset berharga Anda. Dengan teknologi terdepan, solusi cyber security seperti Anti Ransomware terdedikasi khusus menghadirkan perlindungan mutakhir yang melebihi harapan. Jangan biarkan bisnis Anda menjadi korban, berinvestasi dalam keamanan yang benar-benar dapat diandalkan.

Keamanan Real-Time dengan Threat Intelligence

Heimdal Security memanfaatkan threat intelligence untuk memberikan perlindungan real-time. Deteksi dini terhadap ancaman cyber extortion memungkinkan respons instan, mengamankan data berharga sebelum menjadi target serangan. Dengan kecerdasan buatan yang terus-menerus diperbarui, produk ini memberikan ketenangan pikiran yang tidak tergantung pada waktu.

Jaminan Keamanan untuk Bisnis Anda

Dengan Heimdal Security, Anda tidak hanya mendapatkan produk keamanan, tetapi juga investasi terbaik untuk bisnis Anda. Keseimbangan antara keamanan yang kuat dan fleksibilitas operasional memberikan solusi yang sesuai dengan kebutuhan unik bisnis Anda. Jaminan keamanan adalah jaminan pertumbuhan bisnis yang berkelanjutan.

Jadwalkan Demo dan Konsultasi Gratis Disini

Baca juga: Spear Phishing adalah: Arti, Jenis, Cara Mencegah

Kania Sutisnawinata