Credential Stuffing: Arti, Dampak, Cara Mencegah

Dalam era digital yang semakin maju, tantangan keamanan cyber terus berkembang seiring dengan munculnya teknik baru yang digunakan oleh para penjahat cyber. Salah satu ancaman terbaru yang telah muncul adalah “Credential Stuffing”. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi apa itu Credential Stuffing, bagaimana cara kerjanya, mengapa ini menjadi masalah yang signifikan, serta langkah-langkah yang dapat diambil untuk melindungi diri dari serangan semacam itu.

Apa Itu Credential Stuffing?

Credential Stuffing adalah teknik serangan cyber di mana penyerang menggunakan kombinasi nama pengguna dan kata sandi yang telah dicuri dari satu situs web atau sumber data yang telah diretas untuk mencoba masuk ke akun pengguna di situs web atau layanan lain. Ini adalah bentuk serangan yang otomatis, di mana skrip atau bot digunakan untuk secara otomatis mengirimkan kredensial yang dicuri ke berbagai situs web atau layanan dengan tujuan untuk mendapatkan akses ke akun pengguna.

Baca juga: Deep Web: Arti, Isi, dan Risiko Mengaksesnya

Cara Kerja Credential Stuffing

Cara Kerja Credential Stuffing

Credential Stuffing adalah salah satu teknik serangan cyber yang digunakan oleh penyerang untuk mencoba mendapatkan akses ke akun pengguna di berbagai situs web atau layanan. Cara kerja Credential Stuffing melibatkan beberapa langkah yang rumit, namun pada dasarnya mengikuti proses berikut:

1. Pencurian Data Login

Langkah pertama dalam Credential Stuffing adalah pencurian data login dari satu atau beberapa sumber. Data login ini dapat diperoleh melalui serangan cyber seperti phishing, malware, atau serangan jaringan yang memanfaatkan kerentanan keamanan pada situs web atau layanan tertentu. Penyerang juga dapat memperoleh data login dari pelanggaran data besar-besaran yang melibatkan peretasan situs web atau basis data besar.

2. Kumpulan Data Login

Setelah mendapatkan data login, penyerang akan mengumpulkan dan mengorganisirnya untuk persiapan serangan Credential Stuffing. Data login biasanya berisi kombinasi nama pengguna dan kata sandi yang diperoleh dari sumber yang berbeda. Penyerang dapat menggunakan perangkat lunak atau alat otomatis untuk mengotomatisasi proses pengumpulan dan pengolahan data login.

3. Uji Coba Masuk

Setelah memiliki kumpulan data login yang cukup besar, penyerang kemudian menggunakan alat otomatis, seperti botnet, untuk mencoba masuk ke akun pengguna di berbagai situs web atau layanan menggunakan kredensial yang dicuri. Alat otomatis ini akan mengirimkan kombinasi nama pengguna dan kata sandi secara otomatis ke formulir login situs web yang ditargetkan.

4. Verifikasi Akses

Situs web atau layanan yang ditargetkan akan memverifikasi kredensial yang dikirimkan oleh penyerang. Jika kombinasi nama pengguna dan kata sandi yang dikirimkan cocok dengan akun yang ada di situs web atau layanan tersebut, penyerang akan berhasil mendapatkan akses ke akun pengguna. Mereka dapat menggunakan akses ini untuk mencuri data sensitif, mengakses informasi keuangan, atau melakukan tindakan jahat lainnya.

5. Pemanfaatan Akun yang Diretas

Setelah berhasil mendapatkan akses ke akun pengguna, penyerang dapat memanfaatkan akun yang diretas untuk berbagai tujuan jahat. Mereka dapat mencuri informasi pribadi atau finansial, mengakses data sensitif, atau melakukan tindakan penipuan atau pemerasan dengan menggunakan identitas pengguna yang diretas.

6. Penghapusan Jejak

Setelah berhasil melakukan serangannya, penyerang dapat mencoba menghapus jejak mereka untuk menghindari deteksi. Ini dapat meliputi mengubah kata sandi akun yang diretas, membersihkan catatan aktivitas atau jejak log, atau menggunakan alamat IP atau proxy yang berbeda untuk menyembunyikan identitas mereka.

7. Pemantauan Hasil

Setelah melakukan serangannya, penyerang akan memantau hasilnya untuk mengevaluasi kesuksesan serangan dan mencari potensi target baru. Mereka dapat menggunakan data yang diperoleh dari serangan tersebut untuk merencanakan serangan lanjutan atau memperdagangkan data login di pasar gelap online.

Dampak Credential Stuffing

Dampak Credential Stuffing

Credential Stuffing memiliki dampak yang signifikan pada individu, perusahaan, dan ekosistem internet secara keseluruhan. Berikut adalah beberapa dampak utama dari serangan Credential Stuffing:

1. Kompromi Keamanan Akun Pengguna

Dampak paling langsung dari Credential Stuffing adalah kompromi keamanan akun pengguna. Jika serangan berhasil, penyerang dapat mendapatkan akses ke akun pengguna yang dikuasai dengan menggunakan kredensial yang dicuri. Ini mengakibatkan kerugian data pribadi, finansial, atau sensitif lainnya yang tersimpan dalam akun tersebut.

2. Pencurian Identitas

Hal ini dapat mengakibatkan pencurian identitas pengguna yang signifikan. Penyerang yang berhasil mendapatkan akses ke akun pengguna dapat menggunakan informasi tersebut untuk mencuri identitas, melakukan penipuan, atau mengakses layanan atau keuntungan yang seharusnya hanya tersedia bagi pemilik akun.

3. Kerugian Finansial

Serangan Credential Stuffing dapat menyebabkan kerugian finansial bagi individu dan perusahaan. Pengguna yang menjadi korban serangan ini mungkin mengalami kerugian langsung, seperti kehilangan dana dari akun bank yang diretas atau pembelian yang tidak sah menggunakan informasi kartu kredit yang dicuri. Perusahaan juga dapat mengalami kerugian finansial melalui biaya untuk memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh serangan, serta hilangnya pendapatan dan kepercayaan pelanggan.

4. Gangguan Layanan

Jika Credential Stuffing dilakukan secara massal terhadap layanan atau situs web tertentu, hal ini dapat mengakibatkan gangguan layanan yang signifikan. Lonjakan lalu lintas yang dihasilkan oleh serangan dapat mengakibatkan pemutusan koneksi, penurunan kinerja, atau bahkan kegagalan layanan secara keseluruhan. Hal ini dapat merugikan perusahaan dalam hal reputasi, kehilangan pelanggan, dan penghasilan yang hilang.

5. Dampak Reputasi

Ketika pengguna menjadi korban serangannya, hal ini dapat merusak reputasi situs web atau layanan yang diserang. Kehilangan kepercayaan dari pengguna akibat pelanggaran keamanan atau pencurian data dapat menyebabkan penurunan penggunaan layanan, kehilangan pelanggan, dan kerugian reputasi yang serius bagi perusahaan.

6. Kebocoran Data

Serangan Credential Stuffing dapat menyebabkan kebocoran data besar-besaran jika penyerang berhasil mengakses basis data atau sistem yang mengandung informasi pengguna yang sensitif. Hal ini dapat mengakibatkan paparan data pribadi, finansial, atau medis yang luas, yang dapat digunakan untuk kejahatan identitas, penipuan, atau pemerasan.

7. Kerugian Produktivitas

Individu dan perusahaan yang menjadi korban serangan Credential Stuffing dapat mengalami kerugian produktivitas akibat waktu yang dihabiskan untuk memulihkan akun yang diretas, mengganti kredensial, atau mengidentifikasi dan menghapus aktivitas yang mencurigakan. Gangguan ini dapat mengganggu operasi sehari-hari dan mengakibatkan penurunan efisiensi dan kinerja.

Baca juga: Dictionary Attack: Arti, Cara Kerja, Pencegahannya

Cara Mendeteksi Credential Stuffing

Cara Mendeteksi Credential Stuffing

Mendeteksi Credential Stuffing merupakan langkah penting dalam menjaga keamanan akun pengguna dan sistem informasi. Berikut adalah beberapa cara untuk mendeteksi adanya serangan Credential Stuffing:

1. Analisis Aktivitas Akun

Lakukan analisis terhadap aktivitas akun pengguna secara teratur. Perhatikan pola akses yang tidak biasa, seperti upaya masuk yang berulang-ulang atau masuk ke akun dari lokasi yang tidak biasa. Peningkatan jumlah upaya masuk yang gagal juga bisa menjadi tanda adanya serangan Credential Stuffing.

2. Pemantauan Lalu Lintas Jaringan

Pemantauan lalu lintas jaringan dapat membantu mendeteksi lonjakan lalu lintas yang tidak wajar atau pola aktivitas yang mencurigakan, seperti serangkaian permintaan masuk yang terkait dengan serangan Credential Stuffing. Gunakan alat atau perangkat lunak yang dirancang khusus untuk mendeteksi serangan ini.

3. Analisis Pola Penggunaan Kredensial

Perhatikan pola penggunaan kredensial yang tidak biasa, seperti upaya masuk yang berasal dari berbagai alamat IP atau lokasi yang berbeda dalam waktu yang singkat. Jika terjadi lonjakan aktivitas masuk yang tidak dapat dijelaskan secara logis, ini bisa menjadi indikasi adanya serangan ini.

4. Pengecekan Database Breach

Lakukan pengecekan secara berkala terhadap database breach yang baru-baru ini terjadi di berbagai situs web atau layanan. Jika nama pengguna dan kata sandi pengguna Anda terdaftar dalam database yang diretas, ini bisa menjadi tanda adanya potensi serangan Credential Stuffing.

5. Analisis Data Login

Analisis data login yang mencurigakan dapat membantu mendeteksi pola yang tidak biasa dalam upaya masuk ke akun pengguna. Perhatikan upaya masuk yang menggunakan nama pengguna yang sama tetapi berasal dari berbagai alamat IP atau perangkat yang berbeda, atau upaya masuk yang terjadi pada waktu yang tidak biasa.

6. Pemberitahuan Upaya Masuk Gagal

Memberikan pemberitahuan kepada pengguna tentang upaya masuk yang gagal ke akun mereka dapat membantu mendeteksi serangan Credential Stuffing. Jika pengguna menerima pemberitahuan tentang upaya masuk yang tidak mereka lakukan, ini bisa menjadi indikasi bahwa akun mereka sedang diserang.

7. Pemantauan Aktivitas Bot

Pemantauan aktivitas bot atau alat otomatis yang mencoba masuk ke akun pengguna secara berulang-ulang dapat membantu mendeteksi serangan Credential Stuffing. Analisis pola dan perilaku bot dapat membantu mengidentifikasi serangan dan mengambil langkah-langkah pencegahan yang sesuai.

8. Penggunaan Layanan Keamanan

Gunakan layanan keamanan yang menyediakan deteksi otomatis terhadap serangan Credential Stuffing. Layanan semacam ini dapat membantu mendeteksi dan mencegah serangan sebelum mereka berhasil merusak sistem atau merugikan pengguna.

Cara Mencegah Credential Stuffing

Cara Mencegah Credential Stuffing

Mencegah Credential Stuffing memerlukan kombinasi tindakan teknis, praktik keamanan, dan kesadaran pengguna. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat diambil untuk mencegah serangan Credential Stuffing:

1. Penggunaan Kata Sandi yang Kuat dan Unik

Ajarkan pengguna untuk menggunakan kata sandi yang kuat dan unik untuk setiap akun mereka. Kata sandi harus terdiri dari kombinasi huruf besar, huruf kecil, angka, dan karakter khusus. Hindari penggunaan kata sandi yang mudah ditebak atau terlalu umum.

2. Implementasikan Autentikasi Multifaktor (MFA)

Menerapkan autentikasi multifaktor (MFA) dapat membantu meningkatkan keamanan akun dengan memerlukan verifikasi tambahan selain dari nama pengguna dan kata sandi. Contohnya, verifikasi melalui SMS, email, atau aplikasi otentikasi.

3. Monitor Kredensial yang Dicurigai

Lakukan pemantauan terhadap kredensial yang dicurigai atau telah diretas pada pasar gelap online. Dengan mengetahui jika kredensial pengguna telah terlibat dalam pelanggaran data sebelumnya, perusahaan dapat mengambil langkah-langkah pencegahan lebih lanjut untuk melindungi akun.

4. Implementasikan Pengaturan Pembatasan Akses

Batasilah jumlah upaya masuk yang diperbolehkan sebelum akun diblokir untuk sementara waktu. Ini akan mempersulit penyerang untuk mencoba kombinasi kredensial secara berulang-ulang dalam serangan Credential Stuffing.

5. Gunakan Deteksi dan Perlindungan Otomatis

Manfaatkan layanan keamanan atau perangkat lunak yang menyediakan deteksi otomatis terhadap serangan Credential Stuffing. Ini bisa termasuk deteksi pola aktivitas yang mencurigakan atau perlindungan terhadap serangan bot otomatis.

6. Edukasi Pengguna

Lakukan pelatihan dan penyuluhan secara teratur kepada pengguna tentang pentingnya keamanan kata sandi, praktik keamanan online, dan tanda-tanda serangan Credential Stuffing. Dorong mereka untuk melaporkan aktivitas yang mencurigakan segera.

7. Monitoring Aktivitas Akun

Lakukan pemantauan aktif terhadap aktivitas akun pengguna untuk mendeteksi pola yang mencurigakan atau aktivitas yang tidak biasa, seperti upaya masuk yang tidak berhasil atau akses dari lokasi yang tidak biasa.

8. Perbarui Sistem Keamanan

Pastikan sistem keamanan perusahaan selalu diperbarui dan ditingkatkan untuk mengatasi ancaman keamanan yang berkembang, termasuk serangan Credential Stuffing. Ini termasuk pembaruan perangkat lunak, pengaturan firewall, dan penggunaan teknologi keamanan terbaru.

9. Implementasikan Penyaringan dan Pemblokiran

Gunakan perangkat lunak atau layanan untuk menyaring dan memblokir lalu lintas yang mencurigakan atau berpotensi berasal dari serangan Credential Stuffing. Ini dapat melibatkan pemblokiran alamat IP yang mencurigakan atau pelaporan aktivitas mencurigakan secara otomatis.

10. Kolaborasi dengan Industri

Berkolaborasilah dengan mitra industri, lembaga keamanan, dan badan regulasi untuk berbagi informasi tentang tren serangan Credential Stuffing, strategi pencegahan yang efektif, dan praktik keamanan terbaik.

Kesimpulan

Credential Stuffing merupakan ancaman yang signifikan dalam dunia keamanan cyber, dengan potensi untuk menyebabkan kerugian besar bagi individu dan perusahaan. Dengan memahami cara kerjanya dan mengambil langkah-langkah pencegahan yang sesuai, kita dapat melindungi diri dari serangan semacam itu dan menjaga keamanan data kita secara online. Penting untuk terus memperbarui praktik keamanan dan berkolaborasi dengan mitra industri untuk menghadapi ancaman keamanan cyber yang terus berkembang ini.

Cegah Credential Stuffing dengan Heimdal Threat Prevention Network

Pertahanan Utama Terhadap Ancaman Credential Stuffing

Heimdal Threat Prevention Network dan Heimdal Threat Prevention Endpoint membawa perlindungan tingkat tinggi ke tingkat selanjutnya, dengan fokus khusus pada mencegah Credential Stuffing. Ancaman Credential Stuffing merupakan risiko serius bagi keamanan akun online Anda, tetapi dengan solusi ini, Anda dapat memastikan bahwa identitas dan data pengguna tetap aman.

Jaringan Ancaman yang Luas

Heimdal Threat Prevention Network beroperasi sebagai bagian dari jaringan ancang-ancang terbesar, memberikan perlindungan melawan berbagai jenis ancaman siber. Dengan pembaruan real-time dan analisis mendalam, Anda mendapatkan perlindungan yang tak tertandingi.

Integrasi Mulus untuk Lingkungan Digital Anda

Dengan integrasi yang mulus, Heimdal Security dapat dengan mudah diimplementasikan dalam lingkungan digital Anda. Tanpa mengganggu kinerja sistem, solusi ini menyediakan perlindungan maksimal tanpa mengorbankan produktivitas.

Jadwalkan Demo dan Konsultasi Gratis Disini

Baca juga: Password Spraying: Arti, Cara Kerja, Pencegahannya

Kania Sutisnawinata